Kejutkan Piala Dunia U-17 2023, Iran Kalahkan Juara Bertahan Brazil 3-2

oleh
Brazil
Pertandingan pertama Grup C Piala Dunia U-17 2023 Timnas U-17 Brazil vs Iran di Jakarta International Stadium (JIS), Sabtu (11/11/2023) | Dok. LOC WCU17/BRY

JAKARTA, MettaNEWS – Hasil mengejutkan ditorehkan Timnas U-17 Brazil di ajang Piala Dunia U-17. Sang juara bertahan di luar dugaan dipaksa menyerah 3-2 oleh Iran di pertandingan pertama Grup C Piala Dunia U-17 2023 di Jakarta International Stadium (JIS), Sabtu (11/11/2023).

Brazil sesungguhnya mengawali laga dengan baik. Mereka sempat unggul lebih dulu lewat Rayan di menit ke-28. Selanjutnya, gol bunuh diri pemain Iran, Abolfazl Zamani Ahmadabad memperbesar keunggulan Brazil di menit 45+1.

Namun Brazil bermain buruk dan terlihat tak berdaya di babak kedua. Mereka kebobolan lewat gol cepat Iran. Gol yang mengubah skor menjadi 2-1 dilesakkan Yaghoob Barajeh menit 54.

Ini membuat permainan Brazil goyah dan mengubah permainan. Iran pun memanfaatkan hal itu dengan baik dengan menambah dua gol dari Kasra Taheri (69′), dan Esmaeil Gholizadeh Samian (73′).

Pelatih Brazil U-17 Phelipe Leal menuturkan bila tim melakukan start bagus. Namun pemain malah goyah setelah kebobolan satu gol. Padahal mereka masih leading. Namun Brazil akhirnya tak mempertahankan keunggulan tersebut.

“Di babak pertama kami unggul dua gol. Tetapi kemudian di babak kedua Iran membalasnya. Gol pertama Iran itu yang membuat goyang mental pemain,” kata Pelatih Timnas Brazil U-17 Phelipe Leal usai pertandingan. 

“Iran pun bisa memanfaatkan hal itu, dan tampil lebih semangat. Apalagi ada dukungan penonton,” kata dia.

Baginya, kelemahan itu tidak boleh terjadi lagi. Tidak boleh ada celah seperti itu lagi dilakukan oleh pemainnya di babak selanjutnya.

“Di Piala Dunia, tidak boleh ada celah untuk melakukan hal itu. Kami harus bangkit di pertandingan selanjutnya,” kata Leal menegaskan.

Kekalahan di laga pertama dinilainya tidak menjadi gambaran hasil akhir mereka di Piala Dunia U-17. Kompetisi masih panjang, dirinya meyakini bisa mengubah permainan di pertandingan selanjutnya dan lolos ke babak berikutnya.

“Apa yang harus kami lakukan? Kami harus tetap jaga keseimbangan. Tidak bisa ditoleransi babak pertama bagus, tetapi di babak kedua Iran bisa membalaskannya. Kami harus bisa konsisten menjaga pemainan, agar 90 menit pertandingan berjalan tim bisa tampil lebih baik,” kata dia menambahkan.