ICE Institute dan Acer Indonesia Hadirkan Game Working Space Pertama di Tanah Air, Dukung Program Akselerasi Talenta Game Nasional

Game Working Space pertama di Indonesia hadir di Solo Techno Park | dok Acer Indonesia

SOLO, MettaNEWS – Wali Kota Solo Gibran Rakabuming meresmikan Game Working Space pertama di Indonesia yang berlokasi di Solo Technopark, Selasa (29/11/2022).

Pusat Pengembangan Teknologi dan Pembelajaran Game Pertama di Indonesia ini merupakan inisiasi dari ICE Institute bersama Acer Indonesia melalui Program mikro-kredensial Game Developer.

Hadirnya Game Working Space diharapkan dapat menjadi pusat unggulan teknologi game sebagai penunjang dalam pengembangan ekosistem game di Indonesia dari hulu ke hilir, sehingga dapat berkontribusi signifikan untuk kemajuan industri game nasional.

Sebelum peresmian, Wali Kota Gibran, juga merasakan dan menjajal langsung sarana dan prasarana di dalam Game Working Space.

“Kehadiran Game Working Space di Solo Technopark menjadi momentum untuk mendukung pelaku dan penggiat industri game di Indonesia. Dibukanya Game Working Space akan membawa kesempatan besar bagi talenta-talenta Game di Solo untuk dapat bergabung dan menjadi bagian untuk memajukan Industri Game nasional. Saya juga mengapresiasi komitmen yang ditunjukan Acer Indonesia, ICE Institute, dan Kedaireka dalam upaya meningkatkan kualitas game lokal serta menjadikan Solo Technopark sebagai pusat unggulan teknologi game pertama di Indonesia,” terang Gibran.

Dengan hadirkan Game Working Space ini Gibran berharap dapat dimanfaatkan oleh generasi muda.

“Kita ingin anak-anak muda jangan hanya jadi pemain saja, jadi penonton, kita juga ingin anak-anak muda juga jadi kreator, game developer. Karena ini tempatnya sudah ada. Silahkan untuk dimanfaatkan sebaik-baiknya,” ujar Gibran.

Gibran juga berharap lebih banyak lagi game yang dicreate anak-anak bangsa terutama dari Kota Solo.

“Kita ingin lebih banyak lagi dveloper beradal dari daerah, juga dari Solo. Kita ingin menonjolkan dan memberi ruang sebanyak-banyaknya untuk anak muda bisa berkreasi.

Melalui peresmian Game Working Space ini, ICE Institute juga menghadirkan program akselerasi talenta game nasional sebagai keberlanjutan dari Program Micro-kredensial Game Developer.

Program inkubasi ini secara khusus dirancang untuk mempersiapkan mahasiswa unggulan untuk hilirisasi produk game yang telah dikembangkan. Program ini adalah upaya strategis yang diharapkan
dapat mengakselerasi terciptanya talenta game Indonesia, maupun produksi game di Indonesia.

Program akselerasi talenta game nasional merupakan kolaborasi Acer Indonesia dengan ICE Institute– Universitas Terbuka, Kemendikbud Ristek melalui platform Kedaireka, Kemenparekraf, dan Solo
Technopark. Sejumlah pihak lain yang juga terlibat dalam kolaborasi ini diantaranya pakar dari Universitas Indonesia, BINUS University, Universitas Pelita Harapan, Telkom University, Universitas Pradita, AMIKOM, Universitas Gadjah Mada, Institute Teknologi Bandung, Institute Teknologi Sepuluh November Surabaya, Universitas Terbuka serta pelaku industri game nasional.

Kolaborasi sebagai upaya mengintegrasikan sumber daya yang dimiliki oleh pendidikan tinggi dan kebutuhan industri, sesuai dengan visi Merdeka Belajar Kampus Merdeka (MBKM), yang secara khusus dapat memberikan dampak konstruktif bagi kemajuan ekosistem game nasional.

Program akselerasi talenta game nasional ini merupakan program hilirisasi 3 game unggulan dari 54 game hasil pengembangan game yang dikembangkan oleh 672 mahasiswa berasal dari 180 perguruan tinggi dari seluruh Indonesia.

Pengembangan program game ini hasil dari Program Mikrokredensial Game Developer (PMGD) yang diselenggarakan oleh ICE Institute selama 5 bulan yaitu dari bulan
Februari – Juli 2022 yang didukung dari 10 perguruan tinggi dengan pendanaan dari Program Magang dan Studi Independen Bersertifikat (MSIB) Kemendikbud Ristek Batch-II.

Koordinator Pembelajaran Belmawa, Kemendikbud Ristek, Dewi Wulandari, mengatakan, hadirnya Game Working Space pertama di Indonesia ini menjadi faktor untuk mendukung terbentuknya ekosistem pengembangan game nasional di Indonesia sekaligus guna membangun rantai industri game dengan mengakselerasi pertumbuhan organik melalui, pencetakan talenta, membanjiri pasar dengan game lokal, dan bersaing dengan pasar game internasional untuk meningkatkan rekognisi dan pendapatan negara.

“Maka dari itu, dengan kolaborasi yang dilakukan bermanfaat untuk menjawab tantangan dalam pengembangan industri game di Indonesia, dengan melibatkan dunia pendidikan, dunia usaha dan
dunia industri, masyarakat, pemerintah dan media yang pada akhirnya menghasilkan talenta game profesional”, tutur Dewi Wulandari.

Program Akselerasi Talenta Game Nasional untuk mendukung Industri Game di Indonesia bertujuan untuk mengakselerasi penyediaan talenta game nasional untuk mendorong kemajuan industri game
di Indonesia melalui, pelatihan dan pengembangan mahasiswa sebagai game developer, pengembangan Game Working Space sebagai Pusat pengembangan teknologi dan pembelajaran Game di Solo Technopark, serta Inkubasi game unggulan nasional untuk di hilirisasi.

Wakil Rektor Bidang Keuangan dan Umum, Universitas Terbuka Prof. Dr. Ali Muktiyanto berharap program akselerasi game nasional ini akan berkembang dan mampu meningkatkan produktivitas dan sustainabilitas, sehingga berdampak pada peningkatan jumlah talenta game developer, startup bidang game, jumlah produksi game nasional, dan pada akhirnya
dapat meningkatkan ekonomi Indonesia.

Dukungan Acer Indonesia untuk Program Akselerasi Talenta Game Nasional
Program Akselerasi Talenta Game Nasional untuk mendukung Industri Game di Indonesia didukung penuh Acer Indonesia, lewat pengadaan Hardware gaming unggulan di dalam Game Working Space,
berupa 1 unit Predator Thronos full set, 1 unit Predator Orion PC, 12 unit Veriton PC, 12 unit Monitor XV242Y_P, 1 unit Projector BS-120P/PA, 10 unit Gaming Chairs, serta 1 unit Acer Swift 3 Ci5.

Produk unggulan yang dihadirkan Acer Indonesia untuk Game Working Space sebagian besar merupakan produk dalam negeri karya bangsa dengan tingkat kandungan dalam negeri atau TKDN
dan bobot manfaat perusahaan atau BMP 40%.

Fransisca Maya, Head of Marketing Acer Indonesia, mengatakan peresmian Game Working Space di Solo Technopark hari ini merupakan wujud dari Acer dalam mendukung dan menjadi akselerator
industri gaming nasional.

“Sebagai pemain utama di industri PC nasional, kami tidak hanya menghadirkan produk produk gaming unggulan, kami juga ingin terlibat dalam sebuah program yang dapat memajukan ekosistem industri gaming, seperti mengakselerasi penyediaan talenta game nasional untuk mendorong kemajuan industri game di Indonesia,” ujarnya.

Game Working Space, Pusat Pengembangan Teknologi dan Pembelajaran Game Pertama di Indonesia
Game Working Space di Solo Technopark hadir sebagai pusat unggulan teknologi game meliputi sarana dan prasarana yang terdiri dari stadium game berskala internasional beserta infrastruktur
pendukungnya seperti tempat pelatihan dan pendidikan pengembangan game, auditorium untuk kompetisi dan exhibition game, serta fasilitas inkubasi bisnis yang akan menghasilkan talenta game sebagai game developer dan sistem pemasaran dari produk game yang dihasilkan.